Daily Life

Konsistensi

22:34

Hola mis amigos!
Como estan? :)

Mengingat masih dalam suasana lebaran, saya mau mengucapkan selamat Hari Raya Idul Fitri, mohon maaf lahir batin *salamin pembaca satu persatu*.

Sebagai blogger kacangan, saya mau minta maaf karena merasa bersalah membiarkan blog ini terbengkalai dan banyak banget cerita yang belum ditulis :( mulai dari kegiatan NIDA Summer Camp di Bangkok, IMYP di Sulawesi Barat dan yang terakhir kegiatan Kapal Pemuda Kepri (KPK) bulan lalu yang sama sekali belum ditulis di blog ini. 

Kalau postingan ini diibaratin sama hutang, mungkin utangnya udah numpuk. Dan kalau ada debt collector, mungkin saya udah dikejar-kejar. Makin lama ngga nulis, feelnya juga makin ilang, dan makin males juga buat nulis. I'm such a bad bad blogger :')

Postingan kali ini cuma buat nge-review aja apa yang terjadi belakangan sama hidup saya. Mungkin ngga terlalu bermanfaat karena postingan kali ini isinya sharing doang. 

Kegiatan terakhir yang saya ikuti adalah Kapal Pemuda Kepri (KPK). Kegiatan ini diadakan oleh Dispora Kepri. 300 pemuda terpilih berhak untuk ikutan program ini untuk keliling Kepri naik KRI Teluk Ende. Seru yak? Iya! Ibarat oase di padang pasir. Saya bisa melarikan diri sejenak dari rutinitas menjemukan.

Setelah kegiatan ini selesai, saya harus kembali ke rutinitas semula. Bangun-kerja-pulang. Bedanya, tiap Sabtu Minggu saya ikutan training PCMI karena waktu itu lolos jadi peserta cadangan buat program AIYEP. Durasi training-nya ini 2 bulan tiap Sabtu Minggu. Ini udah jalan sebulan, sisa satu bulan lagi!!!

Ngga gampang sih ikutan training. Soalnya harus ngorbanin waktu, tenaga, pikiran, bahkan materi juga. Terus banyak tugas-tugas yang bikin desperate dan stress. Bikin essay 8 halaman, ngapalin lagu daerah 4 sama 1 lagu wajib program, dan bikin 2 presentasi dengan durasi 3 menit. Dan ini dilakuin tiap Minggu! 

Kadang saya mempertanyakan sendiri, apa sih urgensinya ikutan training? Kenapa? Kenapa harus tetap lanjut? Kenapa ngga berhenti aja? Sampai sekarang saya masih mempertanyakan apakah apa yang saya lakukan ini bener atau ngga. Labil banget emang.

Di satu sisi ikutan kayak gini bikin hidup saya lebih dinamis. Ngga bangun-ngantor-pulang aja. Kemudian saya juga dapat ilmu baru, pengalaman baru, dan mempererat bonding pertemanan tanpa disadari.

Di satu sisi, saya harus ngorbanin hal yang paling berharga menurut saya, yaitu waktu. Awalnya sih enjoy, tapi belakangan saya bertanya lagi, worth it ngga sih saya ngorbanin waktu untuk hal ini? Masalahnya juga ini udah setengah jalan, sayang aja kalau berhenti. Dan di saat bersamaan, perlahan-lahan fokus untuk nyari beasiswa teralihkan.

Awal bulan depan deadline beasiswa LPDP. Terus saya belum nyicil berkas sampai sekarang. Essai terbengkalai, surat rekomendasi belum diminta. LOA apalagi. I am really a mess! :( rasanya udah kalah sebelum tanding LOL.

Jadi sekarang saya mempertanyakan, "Hey dimana semangat nyari beasiswanya? Deadline udah dekat, lho!" Ayooo konsisten sama mimpi-mimpinya! :)

Batam

Tentang Proses

23:06

It is not over yet! Haha

Setelah mengikuti serangkaian tes PPAN dan mengetahui hasil akhirnya, saya disibukkan dengan kegiatan ngumpulin berkas ke Dispora. Berkas yang harus dilengkapi cukup banyak. Dari fotokopi paspor, KTP, ngurus SKCK, MCU dan segala macam. 

Terlepas dari program, ada satu hal yang ternyata sangat berharga, yaitu prosesnya. Banyak hal yang saya dapatkan selama prosesnya. Di postingan sebelumnya, saya pernah bilang kalau peserta yang lolos seleksi tingkat kota bakal otomatis punya kesempatan untuk mengikuti Kapal Pemuda Kepri (KPK). 

Awalnya sempat ragu meyakinkan diri ikutan KPK. Pertama, pasti bakalan susah izin sama orangtua. Bayangin aja, saya ngga bisa berenang terus mau ikutan berlayar, naik KRI pula! Wkwkwk gaya banget ga sih? Pasti bakalan susah banget minta izin. Pas pulang dari Pinang kemarin sebenarnya sempet nyinggung masalah KPK, terus mama saya sempet bilang, "Ndak usahlah naik-naik kapal". Ohkay, saya cuma diam belagak bego dan pura-pura ngga denger :|

Sebenernya ini jadi beban pikiran juga. Kalau berangkat, minta izinnya gimana? Kalau ngga berangkat, berarti cuma dapat capeknya doang dong? -_- galau abis emang. Apakah programnya bakalan worth it untuk diikutin? Atau mending back off aja buat cari aman?

Pada akhirnya, saya menyerahkan semua pada prosesnya. Minggu kemarin dilaksanakan training peserta KPK di kantor Dispora Batam selama 2 hari. Pagi harinya, saya mampir dulu ke rumah Pusyu untuk bawa peserta dari Pinang ke Dispora. Di perjalanan ke rumah Pusyu saya sempet dikasih warning sama papa saya. Intinya, ini acara terakhir yang bakal saya ikutin. Ngga ada lagi yang namanya ikutan program. Ga ada program bagi saya berarti ga ada jalan-jalan, ga ada seru-seruan, ga ada pengalaman baru. Sedih banget emang, hari-hari yang flat dan membosankan bakalan datang :(

Mungkin setelah KPK kelar saya juga bakalan sibuk ngejar beasiswa sembari nunggu result seleksi relawan Piala Dunia awal tahun depan. Oh iya, saya udah minta izin kalo misalnya keterima lol. Seenggaknya ada harapan biar saya ngga stuck di sini :') 

Ngomong-ngomong tentang PDT KPK, ada beberapa hal yang kita pelajari selama di sana. Misalnya aja waktu hari pertama kita diajarin tentang group dynamic dan komunikasi efektif. Terus nyanyiin mars KPK dan lagu lainnya. Malemnya latihan nari. 

KPK SQUAD~

Kalau misalnya saya ditanya, hal apa yang mungkin pengen diulang saya bakal jawab: waktu ngumpul ngobrol-ngobrol bareng sama temen-temen di sana. Saya sendiri juga ngga sadar sejak kapan kita jadi bener-bener temen akrab. 

Mereka juga yang secara ngga langsung bikin saya memantapkan diri buat ikutan program. Balik lagi ke pertanyaan awal. Apakah program ini berharga untuk diikuti? Mungkin untuk karir profesional jawabannya ngga. Tapi setelah menjalani proses, saya cukup yakin kalau program ini cukup berharga untuk diikuti.

Pertama, yang pasti saya bakal dapat pengalaman baru ngelilingin Kepri karena tahun kemarin ngga bisa mengikuti ENJ. Terlebih lagi saya berkesempatan untuk naik KRI. KRI lho! Bukan kapal sembarang kapal. Kapan lagi coba? lol. Kedua, this program is about creating memories *eaaaa* Setelah kenal sama beberapa manusia gesrek di program ini, saya jadi makin yakin kalau bakal ada lebih banyak waktu yang bisa kita pake untuk saling berbagi cerita atau cuma sekedar ngobrol-ngobrol asik dan ketawa bareng.

Oh iya, ngomong-ngomong soal PDT, kegiatannya cukup asik. Momen berkesan itu waktu beberapa temen kita datang agak telat, terus kita semua disuruh push up 50 kali -_- ya salam, capek. Peserta PDT ini nginep di Dispora, baik anak Batam maupun Tanjung Pinang. Malemnya sempet ngobrol-ngobrol dulu tapi bentar aja soalnya ada instruksi buat istirahat.

Cewe-cewe dikasih sebuah ruangan dengan ACnya  yang suhunya disetel sedingin 18 derajat celcius. Jadi di ruangan itu ada 3 atau 4 ac dengan suhu segitu. Saya berasa kayak tidur dalam kulkas coba. Saya selimutan cuma pake jaket, dan itupun jaket minjem dari si Ine.

Jam 2 pagi saya udah ngga bisa tidur karena udah ga tahan sama dingin, ditambah alarm hp anak-anak udah bunyi jam 4. Herannya ngga ada yang matiin wkwkwk. Terus jam 4.30 saya ke luar ruangan mencari sedikit kehangatan. Jiiir kehangatan wkwkwk. Saya cuma duduk di luar, terus ngobrol-ngobrol sama Faisal dan Bang Dani yang sempet-sempetnya ngasi kuliah tentang K3 pagi-pagi -_- 

Di hari kedua ini, kita akan mendapatkan materi tentang table manner, etika, grooming session. Terus sorenya latihan nari (lagi). Peserta KPK ini diajarin tari Zapin Muda Mudi. Saya sendiri diajarin Eka zapinan waktu ngikutin acara NIDA di Thailand. 

Kegiatan PDT ini ditutup pukul 4 sore mengingat peserta yang datang ngga cuma berasal dari Batam. Soalnya lebih dari setengah peserta bakal pulang ke Tanjung Pinang. Minggu ini anak Batam yang dapat giliran ke Tanjung Pinang buat ngikutin training.

Bang Dani - Saya - Rio - Soleh - Ine

Berhubung karena ini hari terakhir, saya dan beberapa teman memutuskan untuk nongkrong-nongkrong bareng. Awalnya yang bakal ikutan nongkrong itu Faizal temen satu komunitas dan temen seperjuangan, terus Ine, temen yang saya kenal lewat program ENJ meskipun endingnya saya ngga jadi berangkat karena jadwalnya bentrokan sama sidang skripsi. Dan semesta mempertemukan kita kembali lewat seleksi PPAN. Kemudidan Rio, temen baiknya Ine dari kecil. Satu kantor juga sama Ine. Orangnya ekspresif, ramah, seru. Asiklah pokoknya. Ketemu di seleksi final PPAN di Pinang, terus ketemu lagi pas PDT KPK di Batam. Next, Dodi dan Bang Dani. Kenal di seleksi final PPAN di Pinang juga. Dodi ini kalem, asik diajak ngobrol. Kalo Bang Dani ini bijaksana, punya jiwa keom-oman, terus hobi banget teasing  -___-

Rencananya ngumpul di Morning Bakery Keprimall habis magrib. Cuma si Faizal sama Dodi ngga jadi dateng. Jadi cuma ada saya, Ine, Rio, Bang Dani, sama temennya Rio namanya Soleh. Morning Bakery di Keprimall tutup jam 9an. Kita pun memutuskan untuk ke Angkringan Ontel karena deket sama rumah saya. Ontel seru sih buat nongkrong. Jadi deket kalo mau pulang, soalnya ga boleh main jauh-jauh -_-

Setibanya di Ontel, kita langsung duduk terus pesen minum. It was about creating memories (lagi) lol. Kapan lagi bisa punya waktu berkualitas bareng mereka? Mengingat keesokan harinya mereka udah ngga di Batam lagi. Sayang aja kalau ngga dimanfaatin.

Sekarang saya udah mantep buat ikutan KPK. Pasti seru banget bisa ikutan program bareng temen-temen yang luar biasa. Yang pasti bakalan ada cerita seru untuk dituliskan di sini, dan akan ada memori untuk dikenang. Mungkin kalau saya berhenti berproses, banyak hal yang bisa aja terlewatkan :)

Batam

Seleksi PPAN Kep. Riau

16:14

Setelah tahun lalu gagal di seleksi PPAN, dan kalian bisa baca ceritanya di sini, tahun ini saya ikutan lagi. Meskipun awalnya sempat ragu mau ikutan lagi karena trauma sama kegagalan. Berhubung juga seleksinya pas banget sama hari libur nasional, saya pun mendaftar. FYI seleksi tahun ini diakan di 2 kota yaitu Batam dan Tanjung Pinang. Berbeda dengan tahun sebelumnya, tahun ini ada seleksi final di Tanjung Pinang.

Peserta diminta berkumpul di Dispora Batam pukul 7 pagi dengan dresscode baju melayu. Kita juga disuruh bawa batik sama panitia. Pas datang saya menuju tempat registrasi di lantai 2. Di sana juga ada beberapa teman saya yang telah hadir yaitu Mayang anak IYOIN sama Faizal anak Gabfest sekaligus anak Uniba. Oh iya, ada temen SMA saya juga si Efi. Selain mereka berdua juga ada Nadia yang masih semester 2. Masih muda banget -__-

Tes hari ini dibagi menjadi 3 sesi. Sesi pertama adalah tes tertulis, kemudian wawancara dan terakhir tes bakat. Nah, peserta duduknya berurut sesuai sama nomer peserta. Untuk tes pertama sendiri yaitu tes tertulis, soalnya luar biasa. Dari zaman pra-kemerdekaan sampai berita terkini soal transferan Essien ke Persib ada! Soal tentang budaya melayu dan Kepri hingga Asian Top Model sampai Miss Universe ada! Kurang apa coba soalnya hahaha. 

Setelah selesai tes tertulis, ada pembukaan yang dihadiri oleh Kepala Dispora Kepri dan Batam. Kemudian pembukaan secara simbolis. Dan untuk beberapa peserta beruntung yang ngga terpilih PPAN/KPN bakal ada program KPK (Kapal Pemuda Kepri). Seketika saya inget sama ENJ yang ngga jadi berangkat gara-gara jadwalnya bentrok sama sidang skripsi :(

Usai pembukaan, peserta bersiap-siap untuk menghadapi tes wawancara. Berbeda dari tahun sebelumnya yang ada pos budaya yang mana saya gagal pake banget di sini, tahun ini cuma ada 3 pos. Agak-agak lega juga sebenarnya karena saya ngga ngerti-ngerti amat. Nah ketiga pos tersebut adalah pos psikologi, pos Bahasa Inggris sama pos wawasan nusantara.

Di pos psikologi lumayan enak, ditanyain tentang keseharian gitu. Kayak ngobrol biasa. Terus di pos Bahasa Inggris saya ditanyain mau ngambil program apa dan kenapa. Berhubung interviewernya sama kayak tahun kemarin, saya ditanya kenapa pengen ngambil program beda wkwkwk. Nah di pos ketiga ini ditanyain masalah nasional, internasional dan Kepri. Kemarin saya ditanyain tentang kapal yang nabrak terumbu karang di Papua. Terus ditanyain masalah ISIS juga. Pertanyaan tentang Kepri, saya ditanyain kepala daerah kabupaten, nama walikota, nama gubernur, potensi Kepri dan hal-hal lain yang berhubungan. Saya pribadi menilai sejauh ini mungkin sesi wawancara saya lebih bagus dari tahun lalu IMHO lol

Sesi paling ga banget adalah sesi tes bakat. Berhubung saya ngga bisa nari atau nyanyi, saya memutuskan untuk menggambar. Gambar dan desain adalah salah dua hal yang saya kuasai :| Btw kemarin disuruh nyanyi, nari, terus coba jadi reporter. Tapi semuanya gagal wkwkwk pengen pulang aja rasanya hahaha. Terus saya juga ngomong Spanish bekal belajar dari Duolingo wkwkwk. Kalo dibandingin peserta lain, saya jauh bangetlah jeleknya -_- Yang lain jago nari, nyanyi, silat, puisi, pantun dll. Pokoknya sesi ini bikin saya down. 

Setelah semua kelar dan kita pulang ke rumah, 10 peserta dari batam out of 22 peserta berhak mengikuti seleksi final di Tanjung Pinang. Dan ke-10 peserta ini juga berhak untuk ikutan KPK (baca: ENJ yang tertunda) wkwkwk.

And guess what? Iya saya masuk final dong~ Hahaha pertama kalinya saya bakal ke Tanjung Pinang untuk ikutan seleksi. Udah 7/8 tahun tinggal di Kepri tapi belom pernah ke ibukota. Demi apa coba?! Wkwkwk

Pengumuman kelulusan saya baca pagi ini. Jam 2 saya harus berangkat ke Punggur buat naik feri ke Tanjung Pinang bareng 9 orang lainnya, termasuk Faizal, Mayang dan Efi. Pada akhirnya kita berangkat jam 3 atau 4 karena nungguin panitia yang ban motornya bocor.

Batam squad~

Sesampainya di T. Pinang, kita langsung ke hotel CK naik angkot. Tarifnya Rp 10.000 per orang. Di Tanjung Pinang, seleksi buat anak sini masih berlangsung. Total ada 70 orang yang ikut dari Pinang. Rame bet. Dan kita, peserta dari Batam nungguin mereka yang lagi seleksi. Karena kebanyakan peserta, dan mungkin karena peraturan hotel juga, seleksi selesai jam 10 malam. Kirain bakal kelar subuh wkwkwk. Sisa peserta yang belum unjuk bakat bakal dilanjutin keesokan harinya. Meanwhile, anak Batam dikasih 1 kamar buat cewe-cewe. Isi 1 kamar 8 orang dan 2 orang cowo sisanya gabung di kamar panitia.

Pagi harinya peserta dari Batam diminta berkumpul pukul 5.30 di lobby hotel. Kita diminta untuk berpakaian olahraga. Dan berkat peserta cowo yang telat, kita disuruh push up dilanjutin dengan jogging keliling parkiran. Kelar olahraga kita disuruh ganti baju renang. Ceritanya ini tes renang. Karena saya ga bisa renang jadi cuma masuk air doang megangin pinggiran kolam -_- anak Kepri ga bisa berenang, aib banget emang.

Setelah kelar renang, kita disuruh untuk ke ruang tempat seleksi kemarin. Anak Pinang juga udah ada dan mereka emang berbakatlah pokoknya beda sama saya. Kelar mereka seleksi, kita nungguin pengumuman anak Pinang. Mereka yang seleksi kita juga ikut-ikutan deg-degan coba -_- setelah 10 peserta dari Pinang diumumkan, ke-20 peserta ini dikumpulin untuk mengikuti sesi selanjutnya yaitu FGD dan open discussion. 

Kelompok FGD saya dapat tema tentang faith. Anggota kelompoknya saya, Gea, bang Dani sama Mayang. Sewaktu diskusi kelompok, kita juga dinilai sama panitia meskipun saya ngga terlalu ngerti nilainya gimana wkwkwk. Kelar FGD kita ada open discussion tentang Awkarin. Beberapa peserta kenal Awkarin di SMP :| topiknya kekinian bangetlah.

Sesi terakhir adalah in-depth interview. Jadi peserta dipanggil dua dua orang dan panitia bakal nanya komitmen kita terhadap program. Simple sebenernya, cuma berat. 

Kejutannya adalah ini bukan sesi terakhir ternyata -_- setelah sesi ini ada lagi sesi performance. Jadi 20 orang peserta terpilih dibagi menjadi 2 grup dan harus menampilkan sesuatu. Kelompok saya menampilkan tarian asal usul Kepri. Dan kelompok satunya drama. Setelah kedua kelompok tampil, beberapa peserta diminta untuk perform/battle sama panitia. Yang pasti mereka semua berbakat dan mereka bikin saya pengen pulang karena saya ga punya bakat wkwkwk

Selesai perform anak Pinang pulang ke rumahnya masing-masing, sementara anak Batam harus stay semalam lagi di hotel karena hari sudah malam. Keesokan harinya kita packing dan pulang ke Batam. Tapi, sebelum pulang, anak Batam nyari oleh-oleh dulu sekaligus sarapan.

Ciee samaaan wkwkwk

Saya sempat nyobain mi lendir di sini. Totalnya Rp 16.000 untuk seporsi mi lendir dan teh tarik. Lokasinya di Jl. Bintan. Kemudian salah seorang peserta berinisiasi untuk beli gelang persahabatan wkwkwk jadi samaan gitu deh kita.

Typo wkwkwk jangan-jangan bukan saya lol

Sehari setelahnya, pengumuman PPAN keluar. Saya jadi cadangan untuk program AIYEP (Australia Indonesia Youth Exchange Program) di tahun ke-2 seleksi. Dikit lagiiii! lol. Meskipun seni saya ancur-ancuran, ga bisa berenang, ga ngerti budaya Kepri, saya udah sampai sejauh ini. 2 kali percobaan udah cukup, saatnya fokus buat cari beasiswa S2 :')

Oke, mungkin teman-teman bisa jadiin ini referensi bagaimana seleksi PPAN di Kota Batam atau Provinsi Kepulauan Riau tahun depan. Mungkin ngga 100% bakalan sama, yang pasti persiapin aja diri kalian sebaik mungkin.

Best of luck!

Gabfest

Persiapan & Pengalaman Tes IELTS di Batam

12:59

Di blog ini saya pernah cerita untuk mencari beasiswa S2. Salah satu yang wajib hukumnya bagi pelamar beasiswa di luar negeri adalah ngambil sertifikasi bahasa baik TOEFL atau IELTS. Berhubung kiblat untuk studi saya di Eropa, saya mutusin untuk ngambil IELTS. 

Saya daftar di Januari dan tes di Februari. Kurang lebih saya punya waktu persiapan sebulan. Dengan harapan dapet overall band 6.5. Nekat sama tekad itu bedanya tipis. 

Untuk tes IELTS di Batam bisa daftar di Kawita Education. Resmi kok ini dari IDP. Kawita dulunya di Nagoya, cuma sekarang udah pindah ke Batam Center. Buat yang udah keliling Nagoya dan ga nemu Kawita, silahkan lambaikan tangan ke kamera~ Alamat Kawita yang baru di Komp. Batam Center Indah Blok B No. 6 Batam. Lokasinya sebelum GUSKAMLABAR TNI AL daerah Marcellia. Biaya tes IELTS 3.5jt :') makanya sayang duit kalau nggak mencapai band. 

Untuk persiapan saya belajar mandiri. Ga pake les-les. Dulu pas masih kuliah pernah ikut preparation sama Mas Agus di Wongjie College depan Vihara Maitreya, sekarang namanya SOLAS apa? Gitu deh pokoknya cari aja depan vihara. Recommended buat yang punya waktu luang. Untuk yang kepepet kayak saya, belajar mandiri adalah opsi terbaik apalagi kalau budgetnya tipis 😅

Gimana cara belajar IELTS dalam sebulan? Sebenernya bisa banget kalau mau belajar dalam sebulan. Sehari bisa belajar listening atau reading dll tergantung kebutuhan. Berhubung saya orangnya malesan, belajarnya pun bolong-bolong tergantung mood. Misalnya hari ini listening, besok reading, besoknya bolos, besoknya reading setengah. Pokoknya ga jelas gitulah~

Setelah belajar secara random dan makin pesimis karena males-malesan, persiapan intens saya lakukan H-7 sebelum tes. Mostly listening sama reading. Sementara speaking cuma belajar di Gabfest! tiap Sabtu. Writing juga cuma ngeliat contoh yang udah-udah. Minimal baca. Malas bet dah.

Saya tulis target sesuai requirement universitas tujuan saya, SOAS dan Sussex university. Rencananya mau ngambil development studies. Sussex minta IELTS 7 overall band, dan ga boleh ada score kurang dari 6.5, sementara SOAS agak ringan, minta overall band 6.5. Rincian ini saya tulis di kertas bekas revisian skripsi (penting dijelasin emang kertas apaan?!)  wkwkwk. Intinya bikin ginian biar ingat target yang ingin dicapai, jadi duitnya ngga sia-sia (bahas duit lagi) hahaha

Jadi saya bikin grafik untuk ngeliat progress band saya. Peningkatannya sejauh mana. Kira-kira saya bisa ngga? Nah, jadi grafik ini buat bahan evaluasi aja sebenernya, biar jelas.

Prediction + goals

Kekuatan sebenarnya muncul dikala kepepet. Siapa yang gini? Ayo ngacung!!! Hahaha

READING
Yang paling penting adalah gimana kita nyiasatin buat jawab sebaik mungkin. Pas trial pertama, score saya cuma 5.5 kemudian dianalisis. Kenapa 5.5? Kenapa ngga 7? *ngarep* nah itu penyebabnya harus dicari tahu. Nah, penyebabnya ini saya list. Misalnya Saya ga bisa pas milih 'choose the appropriate letters A-C' misalnya, atau ngisi jawaban kurang dari 3 kata, milih heading paragraf, sama yes, no, not given.

Terus gimana biar bandnya naik? Kesalahan-kesalahan yang telah dilakukan itu harus diminimalisir. Misalnya untuk bagian yes, no, not given jawaban saya salah semua. Jadi harus dipahami jawaban yes itu kayak gimana, no itu kayak gimana, not given itu gimana, soalnya bingungin. Terus juga bedain yes, no, not given sama true, false, not given. Soalnya kalo diminta yes, no tapi kita jawab true atau false, jawaban dianggap salah. Emang harus fokus, lek!

Untuk ngisi jawaban kurang dari 3 kata biasanya jawabannya ga jauh-jauh. Soalnya diambil dari paragraf yang berdekatan. Yang bikin bingung itu adalah kata-kata yang dipakai di soal beda sama di bacaan -_- makanya soal-soal kayak gini berasa kayak modus penipuan. Padahal maksudnya sama, tapi karena pake sinonim sampe-sampe ketipu. Biasanya untuk reading saya suka liat video IELTS Liz di YouTube buat tips-tips reading. Recommended!

Time management juga dibutuhkan. Di reading ada 3 bacaan yang bikin kepala mumet. Sementara pas tes cuma diberi waktu 60 menit. Jadi harus pintar-pintar bagi waktu untuk tiap bacaan. Jadi setiap bacaan dijatah 20 menit. 15 Menit jawab, 5 menit ngecek.



LISTENING
Sebenernya kalau udah terbiasa mendengar logat-logat British ala-ala Harry Potter listening ini bisa membantu sekali untuk dongkrak band mobil. Belajar listening yang intens buat IELTS ini emang H-7, cuma prosesnya lama untuk terbiasa dengan aksen Inggris. Saya sendiri rajin dengerin radio Inggris sejak 2-3 tahun lalu. Awalnya dengerin mereka ngomong kok kayak orang kumur-kumur. Ini orang ngomong apa?Cuma sekalinya terbiasa bakalan bermanfaat.

Channel yang saya suka denger adalah LBC radio, soalnya suka ada acara ngobrol-ngobrol gitu sama orang ditelepon. Mirip acara kirim-kirim salam lewat radio gitu, cuma bedanya ini bahas topik tertentu, bukan kirim-kirim salam. Karena ini acara telpon-telpon, aksen yang nelpon juga beda-beda. Kalau ada yang nanya gimana cara denger radio Inggris? Tinggal download aja di PlayStore, download, streaming online. Banyak kok radionya tinggal pilih aja.

WRITING
Saya cuma liat contoh-contoh aja. Beberapa poin yang saya dapat adalah gimana cara bagi tulisan kita jadi pembuka, isi, penutup sama kesimpulan. Writing ini ada 2 soal. Yang pertama nulis minimal 150 kata, yang kedua nulis minimal 250 kata.

Writing task yang 150 kata itu biasanya suruh ngejabarin diagram, tabel dan sebangsanya. Pelajari kata-kata yang sekiranya bakal dibutuhkan. Misalnya fast dan rapid, increase dengan rise, atau decrease dengan reduction, drop, decline. Jangan lupa tulis kesimpulan dari tulisan itu diakhir. Sebenernya ngga terlalu susah karena kita cuma ngejabarin isi diagram/tabel dan semacamnya aja.

Writing task yang 250 agak melelahkan. Biasanya disuruh nulis opini tertentu apakah kita setuju, tidak setuju atau dua-duanya. Agak lebih susah karena kita harus mikir dan bikin kerangka tulisan dulu biar tulisannya ga bertele-tele. Usahain kerjain bagian ini dulu soalnya skor di sini besar.

Buat tau kita udah nulis berapa kata biasanya gini. Misalnya biasa kamu nulis 10 kata per baris, terus kamu udah tulis 5 baris. Berarti kamu udah nulis 10 x 5 = 50 kata. Kasarnya gitu.

SPEAKING
Saya ga punya persiapan khusus untuk ini. Biasanya cuma ngobrol di Gabfest aja sekali seminggu. Ada 3 sesi di speaking. Pertama perkenalkan diri, terus jabarin satu topik tertentu dan yang terakhir tanya-jawab. Sesi 1 perkenalan diri sama sesi 3 tanya jawab dengan interviewer. Untuk sesi 2 tipsnya jangan berhenti ngomong. Meskipun agak-agak ngelantur gitu, yang penting ngomong. Namanya aja udah speaking, harus speak-speak x)

Nah ini result test saya:
Result

Sedikit cerita tentang tes IELTS, tesnya tanggal 18 Februari di Kawita. Datang jam 8 kurang. Terus absen dulu sama mbak-mbak di front office. Jam 8 ada sesi foto-foto sama finger print. Elit gitu tesnya wkwkwk. Setelah foto-foto kita siap-siap ikutan tes. Waktu itu yang tes ada 11 orang termasuk saya.

Dari tampang-tampang yang ikutan kebanyakan anak-anak SMA yang mau ngelanjutin kuliah di luar *seketikaingetumur* dan mereka datengnya gerombolan. Misalnya 2-3 orang, 2 orang. Saya cuma sendiri. Oke, gapapa.

Tesnya mulai jam 9 kurang. Waktu masuk ruangan cuma boleh bawa alat tulis (ga boleh bawa kotak pensil), paspor, air minum. Masuk ke ruangan satu-satu karena absen dulu pake finger print. Saya duduk di pojok kiri belakang.

Sesi pertama listening, kuncinya emang harus fokus. Soalnya hilang fokus dikit bisa ketinggalan jawaban. Sesi listening ini satu jam. Agak susah karena ada obrolan yang panjaaang banget dan kita harus dengerin.

Kemudian dilanjutkan dengan reading satu jam. Untungnya ngga ada gambar yang aneh-aneh kayak struktur-struktur dan semacamnya.

Lalu writing satu jam. Untuk 150 kata ada tabel tentang penduduk Inggris. Jadi jumlah pemudanya turun, sementara jumlah lansia meningkat. Dan untuk yang 250 kata tentang apakah setuju kalau misalnya pemerintah harus invest di bidang pendidikan sains.

Untuk sesi speaking diadakan terakhir dan biasanya sekitar 10-15 menitan. Interviewernya bule asli. Saya dapat topik tentang siapa orang yang ingin dikenal lebih jauh jika dikasi waktu lebih. Jiiir ini pertanyaan apa coba? wkwkwk. Jadi waktu itu saya jawab aja tentang peserta IELTS yang duduk disebelah saya. Kebetulan sempet ngobrol. Yang penting ngomong meskipun ngaco. Terus sesi ketiga speaking tanya jawab tentang online friendship. Apakah saya percaya dengan persahabatan di dunia maya? Topik speaking ngga berat sebenernya. Cuma emang harus mikir keras buat ga berhenti ngomong.

Oke, buat yang mau tes semoga lancar!
Kuatkan tekad, tingkatkan semangat! :)

Batam

Kisah Osas dan Supir Angkot

00:59

Akhir-akhir ini saya sering naik angkot sebagai transportasi utama untuk berangkat kerja. Dari sekian banyak angkot yang saya naikin, ngga cuma pas kerja tetapi juga saat sekolah dulu, ada satu hal yang sangat menarik perhatian. Hal itu adalaaaah .... jreng jreng jreng jreeeeeng~ Budaya membaca!

Hal yang bikin menarik itu adalah budaya membaca yang saya temukan. Nggak cuma satu supir angkot, tapi banyak supir angkot! Fenomena ini biasanya bisa ditemui pagi hari saat jam-jam kantor atau jam-jam sekolah tiba. Biasanya waktu lampu merah atau ngetem nunggu penumpang, sang supir nunggu penumpang atau nunggu lampu merah jadi hijau sembari membaca koran.

Tadi ada kejadian menarik waktu saya naik angkot. Seperti biasa, angkotnya ngetem dulu nungguin penumpang. Kemudian saya naik. Kebetulan di angkot cuma ada tiga orang. Saya, si sopir, sama satu lagi penumpang di depan dan kayaknya itu bukan orang Indonesia soalnya itemnya beda. Karena di sini banyak orang timur jadi saya bisa bedain dooong mana penduduk lokal dan mana yang nggak hahaha. Nah penumpang satu lagi ini kita sebut saja Osas.

Kantor dan rumah saya jaraknya ngga jauh. Sekitar 5 menit naik angkot, belum termasuk jalan kaki dari dalem komplek ke jalan raya. Dan dari halte ke kantor -_- Saya pun naik angkotnya, dan angkot pun melaju. Sesampainya di lampu merah, angkot pun ikutan berhenti. Nah, di sinilah ritual baca koran biasanya dimulai. 

Seperti biasa, koran biasanya ditaruh di dashboard. Waktu angkot berhenti, korannya diambil sama sang supir kemudian dia mulai membaca. Sang supir pun membaca dengan serius, lalu membolak balik halaman koran. 

Setelah sang supir selesai membaca (ngga sekoran-koran juga soalnya lampu merah bentar doaaang wkwkwk) sang supir melipat koran dan bersiap meletakkan koran di dashboard. Menariknya si Osas tadi masih ngelirik koran yang dibaca sama sang supir.

Sang supir pun sadar akan tingkah laku Osas yang membaca koran dengan curi-curi pandang. Sang supir pun berkata kepada Osas, " Mau baca?" sambil melemparkan senyum. "Boleh?" tanya Osas. Sang supir pun melemparkan senyum ke Osas kemudian memberikan koran ke Osas, setelah itu sang supir berkata, "Mau baca yang mana?" Osas pun mengambil koran yang ingin dia baca. Endingnya saya turun di halte setelah lampu merah dan si Osas masih baca koran. 

Menariknya lagi, berita itu ngga melulu membuat permusuhan. Kadang berita juga bikin orang jadi akrab kayak kisah di atas. Meskipun saya kaget bahwa ternya si Osas bisa bahasa Indonesia *ga nyambung* haha

Osas dan Sang Driver

Emang seberapa penting sih baca koran? It depends. Kalau kamu mau jadi manusia ignorant yang cuma percaya sama berita sepotong-sepotong tanpa tau sebab-akibat, ya ngga penting. Tapi, kalau kamu mau memperkaya diri dengan memperbanyak wawasan, membaca itu penting. 

Kalau boleh ngutip ayat nih, sesuai sama pesan Al-Alaq ayat 1-5 biar kita tuh baca. Baca dan read between the lines juga. Soalnya kalau zaman sekarang belum cukup hanya dengan membaca apa yang ada, tapi kita juga harus menelaah, meneliti, memahami, crosscheck soalnya banyak banget berita-berita hoax, fitnah dan kebencian yang meradang akhir-akhir ini. Dimana opini jadi fakta, dan fakta jadi opini. Parahnya banyak orang yang percaya gitu aja.

Yang parahnya lagi nih, membaca aja ngga pernah. Giliran ada berita heboh tiba-tiba jadi sok-sok kritis gitu tanpa tau sebabnya apa, akibatnya apa -_- apa coba namanya? Membaca aja ngga pernah, tapi jadi ngerasa paling tau aja. Nah, pada akhirnya ntar bikin status di medsos, terus debat kusir. Yang kayak gini yang bakal munculin perpecahan, unfriend temen, ada yang merasa terzholimi. 

Ada dua macem orang yang biasanya terlibat. Pertama, orang yang beneran ngerti sama masalah dan yang pura-pura ngerti biasanya yang kayak gini argumen ngga didasarin logika karena kurang baca tadi. Dan yang kedua, sama-sama ngerti tapi beda point of view. Tapi kalo yang beda point of view biasanya saling nerima aja, toh bagian dari demokrasi. Cuma pastinya demokrasi itu juga harus disertai dengan tanggung jawab. Jangan bisa jawab doang, giliran nanggung ngga mau.

Nah, terus apa bedanya supir angkot baca berita, sama kita baca berita? Seperti kejadian yang saya alami, supir angkot tadi baca berita langsung dari sumbernya. Sementara kita baca berita dari sosmed, dan itu pun cuma judul doang. Udah baca judul doang, sumber entah berantah, percaya pula. Tanpa mau cari tahu terlebih dahulu bahwa berita itu valid atau ngga. At least cek deh dari laman koran online.

Karena pada dasarnya media itu fungsinya ada tiga. Pertama, menginformasi. Kedua, mengedukasi. Ketiga, menghibur. Nah, manfaat dari fungsi-fungsi itu yang bisa kita dapatkan dari membaca. 

Nah, mari kita mulai budayakan membaca. Jangan mudah terprovokasi, dan jadilah pembaca yang cerdas.

World Cup

Seleksi Relawan World Cup Russia 2018

02:24

Ajang Piala Dunia (World Cup) adalah ajang prestisius yang ditunggu tunggu di seluruh dunia. Wooo! Orang rumah saya bela-belain nonton tengah malam termasuk emak saya. Sayang rasanya kalau ngga nonton juga, meskipun saya cuma penonton musiman. Seru aja gitu, rela-relain begadang buat nonton terus tebak-tebakan siapa yang bakal menang. Nebak skor kira-kira pertandingannya gimana. Meskipun kadang ujung-ujungnya ngantuk dan ketiduran bhahaha

Cuma ada hal lain yang menarik. Semuanya berawal dari situs ini yang nawarin untuk jadi sukarelawan World Cup 2018 dan bikin saya mikir "Oke, ini patut dicoba!" Meskipun timnas Indonesia ngga ikutan berlaga :'( Semoga suatu hari nanti timnas kita juga bisa ikutan. Lagian kapan lagi bisa terlibat di ajang sebesar ini, men! Sukur-sukur kalau bisa bertugas sambil nonton pertandingan gratis.

Sedikit tentang World Cup 2018. Ajang ini bakal dilaksanakan di Rusia dan akan ada 11 kota yang jadi tuan rumah (host city). Mereka membutuhkan 5.000 sukarelawan untuk piala konfederasi dan 15.000 sukarelawan untuk World Cup. Syarat jadi relawan adalah berusia 18 tahun minimal, kemudian bisa berbahasa Inggris. Bukan bahasa tubuh atau bahasa kalbu. Yakali ntar ngomongnya dari hati ke hati wkwkwk

Untuk menjadi sukarelawan ada beberapa tahap yang harus dilalui. Yang pertama adalah seleksi administrasi. Kemudian tes bahasa Inggris online dan yang terakhir adalah interview! Buat yang tinggal di luar Rusia interview-nya via Skype. Nah, kalau dinyatakan lolos tahap berikutnya adalah training~

Saya pun memutuskan untuk daftar sekitar bulan Juli melalui volunteer portal. Tahap pertama itu melengkapi administrasi seperti data diri, pengalaman volunteer dll. Terus juga kita disuruh pilih mau ditempatkan di kota mana dan volunteers' functions yang mana. Pertimbangan soal kota yang pasti saya ngga milih Moscow sama St. Petersburg karena pasti banyaaaaak banget orang yang mau daftar di sana dan mengingat living cost *uhuk* di sana cukup *uhuk* mahal *uhuk uhuk uhuk* akhirnya saya pilih yang lain.

Namanya juga sukarelawan. Suka rela alias tanpa pamrih dan ngga dibayar. Yang ditanggung cuma makan dan transportasi selama di sana. Tapi saya mikir kalau pengalaman dari sana ngga bakal bisa dibeli sama apapun. So, it is worth to try laah.

Email pertama dari FIFA

Tanggal 20 Juli saya dapat email dari FIFA. Meskipun cuma automatically generated email rasanya udah seneng aja hahaha. Emailnya ini ada 2 bahasa. Pertama bahasa Rusia sama di bawahnya bahasa Inggris. Cuma karena ngga ngerti akhirnya saya Google terjemahin biar saya bisa ngerti artinya.

Email kedua disuruh tes online

Setelah beberapa purnama berlalu *eaaa* akhirnya email yang ditunggu datang jua. Kirain saya bakal diemail lagi 2017 bhahaha. Isinya tentang tes Bahasa Inggris. Ini versi lengkapnya:

Dear candidate!
We are pleased to invite you to complete the English Levelling Test. This stage is essential so that we can assess your knowledge of this language and find the best position for you.
You can complete your test online. Please go to the Volunteer Portal, login and follow the link to your English Levelling Test. Please use only your computer while doing the test. Test is not available on mobile devices or tablets.
Test is assessing your grammar, listening and reading comprehension, which will take approximately 40 minutes to complete. We recommend you to be careful while answering the test because you will not be able to get back to the previous question.
Please complete this test within a week. After completing the test, we will contact you to inform about next steps.
If you have any queries, get in touch with us over the Customer Services channels.
Thank you,

Awalnya grogi juga tesnya bakalan kayak gimana. Setelah di klik muncullah situs EF. Di sini mereka bakal liat kemampuan bahasa Inggris kita dari segi grammar, listening dan reading. Setelah selesai mengisi semua jawaban, secara ajaib hasil test keluar! Kirain bakal nunggu lama dan harap-harap cemas dan bertanya-tanya. Tapi ternyata ada kejelasan wkwkwk


My score!!!

Saya dapat level 11 - Upper Intermediate. At least untuk volunteer function yang saya pilih udah memenuhi syarat minimal. Tanggal 25 Oktober mereka ngirim undangan untuk tes bahasa Inggris. Kelar tes bahasa Inggris, tanggal 27 saya dapat undangan interview.







Undangan interview

Dapet email interview saya ngacir ke portal volunteer. Tapi ternyata ngga ada apa-apa. Beberapa minggu kemudian saya dapat undangan interview lagi. Di portal volunteer, kita diminta untuk memilih waktu interview baik hari maupun jam. Jadi tinggal pilih hari/tanggal dan jam berapa. 

Interview saya dijadwalkan pukul 8.30 malem WIB. Ngomong-ngomong WIB sama Russia (UTC + 3) beda 4 jam. Waktu ngatur jadwal interview, waktu yang dipakai adalah waktu Rusia. Jadi mau ngga mau deh ngitung. Terima kasih untuk jarak dan waktu, saya jadi belajar matematika lagi :') 

23 November jam 8.23 Skype account saya di-add sama volunteer centre Kazan. Ada pesan "Are you ready to start now?" Thanks to kebiasaan ngaret yang udah mendarah daging, saya telat untuk interview -_- saya baru buka Skype jam 8.33 cuma saya ngga ditelpon padahal dianya online. Kan sedih kan -_-

Paginya saya baca pesan dari mereka untuk reschedule interview karena ada problem. Ya udah, saya reschedule ke tanggal 30 jam 3 sore. Waktu itu saya lagi di kantor dan ada pesan "Hello, are you ready to start the interview?" 

Bukan Skype namanya kalau ngga pakai game halo-halo. Game dimana kita berusaha untuk mendengar dan terdengar sama orang yang ada di sana hahaha. Hello can you hear me? Do you hear me? bla bla bla. Btw ini Skype-annya di kantor dan saya ada di dalem ruangan. Mana orang kantor concern nanyain "bisa ngga? bisa ngga?" "udah pake wifi kantor?" mana si Lilis minjemin headset. Aduh baik banget mereka :')

Karena koneksi yang jelek kita putusin Skypenya. Oh iya, untuk memudahkan penulisan, interviwernya kita sebut saja Masha. And the bear. Setelah mutusin Skype, Masha ngirim pesan:

Masha: "I don't see you" 
saya: ....

Padahal awalnya telponan. Ternyata dia ngajakin video call!!! Tau gitu henponnya ngga saya taruh di kuping bhahahaha.

Beberapa menit kemudian saya dapet panggilan Skype lagi. Kali ini hpnya ngga saya taruh di kuping lagi. Masa iya dia mau saya sodorin rambut? Yang ada ntar di layar Skype dia isinya hitam semua :')

Setelah panggilan diterima, ada seseorang di sana yang nanyain saya. Awalnya standardlah nanyain nama. Untuk pertanyaan lain saya list aja pertanyaan yang masih saya ingat secara random urutannya. Here are some volunteer interview questions for World Cup
  1. Why do you want to be volunteer for World Cup
  2. Why do you choose Kazan
  3. What volunteer function do you choose
  4. Tell a situation when you have to change assignment quickly
  5. Tell a situation when you work in a team
  6. Are you a leader or a follower
  7. Do you take initiative
  8. Can you do daily work
  9. What's your hobby
  10. What languages do you speak
  11. Can you speak Russian
  12. Your shirt and shoes size
Kelar interview saya diinterview lagi sama temen-temen sekantor wkwkwk. 

Pengumuman diterima atau nggaknya sebagai relawan Piala Dunia 2018 bakal diumumin awal 2018 at the latest. Pendaftaran relawan juga masih buka sampai bulan Desember ini. Langsung aja register di https://ems.fifa.com/volunteer/Login/RUSSIA/

пока!)

Batam

Pengalaman Memakai LinkedIn

22:02

Apa yang akan kamu lakukan setelah lulus kuliah? Kerja? Liburan dulu? Atau kuliah lagi? Dilema emang pilihannya. Sayangnya, saya belum bisa apply beasiswa. Sertifikat IELTS belum ada, motivation letter belum bikin, ijazah belum diambil. Ibarat kata kalau mau tanding, berdiri di garis start-nya aja beloooom! Hahaha

Nah tadi itu sejujurnya. Sekarang kita bahas faktanya eaaa~ Jadi setelah kelar sidang, beberapa hari atau minggu kemudian saya dapat sebuah pesan di LinkedIn. Bukan pesan mama minta pulsa, bukan juga pesan bahwa saya dapat undian mobil atau semacamnya. Intinya dia nyari karyawan untuk bagian marketing di Batam. FYI yang dapet pesan bukan saya aja, tapi ada beberapa temen yang juga dikirimin pesan yang sama. Di LinkedIn juga banyak orang-orang fake gitu. Harus bener-bener bisa bedain.

Karena waktu itu emang lagi ngga ada kerjaan, ya udah saya samber aja. Lagian beruntung banget rasanya. Ngga nyari kerjaan, tapi malah ditawarin. Sementara temen-temen saya yang kerja sambil kuliah harus resign pas skripsian. Dan beberapa dari mereka setelah wisuda malah susah nyari kerjaan. 

Idealis boleh, tapi juga harus realistis meskipun bukan NGO :') Hitung-hitung nambah pengalaman biar bisa ditaruh di CV dan memenuhi syarat untuk beasiswa macem Chevening yang emang harus punya pengalaman kerja minimal 2 tahun, sekaligus nabung buat modal beasiswa. Meskipun beasiswanya full tetep harus butuh modal. IELTS 2 jutaan lebih, ongkos pesawat PP Batam - JKT - Batam  sekitaran 1 juta kalau dipanggil interview beasiswa, belum lagi akomodasi selama interview dan lain-lain -__- Malu juga minta-minta duit kalau udah lulus wkwkwk

Balik lagi ke LinkedIn. Saya pun nge-Google perusahaannya. Pokoknya nge-stalk dari bos sampe karyawan di sana untuk mastiin ini bukan penipuan. Setelah kelar nge-stalk saya kirim deh CV. Terus saya dipanggil interview 2 kali. Endingnya saya mulai kerja awal November kemarin. Meskipun bener-bener buta sama online marketing dan harus belajar banyak. Saking awamnya saya bingung jelasin ke mamak. Sampai-sampai saya dikiranya masuk perusahaan judi online bhahahaha

Ngomong-ngomong soal LinkedIn, saya disadarin bahwa LinkedIn itu penting dari Mas Nanda di Thailand. Katanya, LinkedIn itu kayak CV online. Meskipun waktu itu saya ngga menganggap serius tapi akhirnya tetep aja pulang dari Thailand LinkedInnya saya bersihin dari sarang laba-laba. Sekaligus update isinya. Cuma ngga nyangka dari LinkedIn bisa dapet kerja secepat ini. Emejing, men!!! Tuhan maha baik emang :')

Pernah juga saya baca di salah satu forum tentang seseorang yang hunting kerjaan via LinkedIn dengan cara ngontakin HR perusahaan yang dituju. Pada akhirnya dia dapat lowongan dan diterima kerja berkat salah seorang yang dia kontak di LinkedIn.

Pesan moral buat mahasiswa tingkat akhir maupun maba:
Ngga ada salahnya bikin akun di LinkedIn selain JobStreet dan temen-temennya.
LinkedIn bukan jaminan, tapi bisa memberikan peluang.